Anak Masih Lagi Dalam Kandvngan, Bapak Pula ‘Kant0i’ Ada Perempuan Lain

Tidak dinafikan, lambakan kisah keruntuhan rumah tangga pada zaman sekarang kadangkala membuatkan ramai perempuan takut atau insecure untuk menjalinkan hubungan. Prihatin dengan isu tersebut, pengguna Twitter bernama Hazida Jimmy tampil mendedahkan realiti sebenar yang pernah men1mpa kenalannya sendiri.

Kawan aku, anak masih dalam kandvngan tapi suami ‘kant0i’ ada perempuan lain..

Ujar Hazida, segala kepercayaan yang pernah ditaburkan berderai kerana suami kepada kenalannya itu ‘kant0i’ pasang perempuan lain. Malah kecantikan serta kebolehan yang dimiliki seorang isteri itu juga tidak menjamin kebahagiaan hidup berkeluarga jika hati yang sudah penat terhadap partner masing-masing.

Jangan guna alasan, ‘lepas kahwin nanti aku berubah..’

Dalam perkongsiannya itu, dia sempat menitipkan pesanan agar mereka yang berhasrat mendirikan rumah tangga mencari jodoh tepat supaya tidak menyes4l kelak. Di samping perlu mematapkan persedian ilmu rumah tangga, kedua-dua pihak perlu berusaha untuk berubah lebih baik.

Salah sendiri jangan salahkan orang lain..

Tegas wanita itu lagi, suami isteri perlu mengutamakan aspek komitmen serta pembahagian masa. Hal ini kerana kebanyakan lelaki mungkin tidak sedar atau gagal untuk menghargai setiap pengorbanan partner masing-masing sekali gus membuatkan mereka termakan hati.

 

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di @Kecoh Habis

Sumber : Twitter hazidajimmy

PERHATIAN: Pihak KECOH HABIS tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak KECOH HABIS juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Be the first to comment on "Anak Masih Lagi Dalam Kandvngan, Bapak Pula ‘Kant0i’ Ada Perempuan Lain"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*