Pelanggaran Maklumat Peribadi, Twitter Berdepan Dend4 Sehingga AS$250 Juta

Syarikat media sosial Twitter pada Isnin berkata Suruhanjaya Perdagangan Persekutuan (FTC) Amerika Syarikat sedang menyiasatnya untuk kemungkinan penyalahgunaan maklumat peribadi untuk tayangan iklan, kata agensi berita Sputnik memetik laporan The New York Times (NYT).

Syarikat itu berdepan denda berjumlah AS$150 juta hingga AS$250 juta untuk dakw4an pelangg4ran peribadi.

Salah guna maklumat peribadi

Menurut NYT, Twitter berkata FTC telah memulakan siasatan pada Oktober lalu setelah rangkaian sosial itu menghubungkan pangkalan data maklumat peribadi pengguna yang dimilikinya untuk tujuan keselamatan dengan sistem yang digunakan oleh rakan pengiklanan.

Tindakan tersebut yang dikatakan Twitter tidak disengajakan boleh melanggar perjanjian 2011 mengenai maklumat peribadi pengguna yang ditandatangani oleh syarikat itu dengan FTC, iaitu Twitter dilar4ng mengelirukan orang ramai mengenai langkah keselamatan dan perlindungan yang diambilnya.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di @Kecoh Habis

Sumber : Bernama

PERHATIAN: Pihak KECOH HABIS tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak KECOH HABIS juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Be the first to comment on "Pelanggaran Maklumat Peribadi, Twitter Berdepan Dend4 Sehingga AS$250 Juta"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*