Seorang Ibu Di Palestin M4ti Ditemb4k Tentera Israel, Ketika Bancuh Susu Untuk Anak

Seorang wanita di Palestin disahkan meningg4l dunia pada Jumaat, selepas nyawanya tidak berjaya diselamatkan akibat terkena temb4kan daripada tentera Israel di kejiranan Jenin al-Jabriyath di Tebing Barat yang diduduki.

Kementerian Kesihatan Palestin mengatakan, Dalya Samhoudi, seorang ibu kepada tiga anak berusia 23 tahun, terkena peluru ke dada yang menembusi hatinya. Dia kemudian dibawa ke rawatan intensif di mana dia meningg4l pada hari Jumaat.

Kena temb4k masa tengah bancuh susu

Seorang rakan karib Samhoudi mengatakan bahawa dia ditemb4k ketika dia sedang membancuh susu untuk diberikan kepada bayinya yang sudah kehausan, namun mangsa tertarik ke t1ngkap ketika dia berusaha menutup gas pemedih mata.

Lebih kej4m lagi, agensi berita Wafa mengatakan tentera Israel menemb4k ambulans yang dipanggil untuk membawa Samhoudi ke hospital.

operasi “rutin” berubah jadi rusuhan

Semasa serbuan pada awal hari Jumaat, tentera Israel menyerbv kediaman bekas tah4nan Palestin Khaled Suleiman Abu Hassan.

Serangan di rumah Hassan menyebabkan konfr0ntasi antara pemuda tempatan dan tentera Israel, yang menemb4kkan pelvru, gas pemedih mata dan b0m bunyi.

Tentera Israel memberitahu AFP bahawa mereka tidak mengetahui tentang Samhoudi dan mengatakan bahawa operasi “rutin” berubah menjadi rusuhan.

 

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di @Kecoh Habis

Sumber : Middle East Eye

PERHATIAN: Pihak KECOH HABIS tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak KECOH HABIS juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Be the first to comment on "Seorang Ibu Di Palestin M4ti Ditemb4k Tentera Israel, Ketika Bancuh Susu Untuk Anak"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*