Selalu Keras Hati Dan Kent4l, Ibu Terkejvt Anak Datang Sujud Civm Kaki Lepas Nikah

Kebiasannya selepas akad nikah, pengantin perempuan akan mudah tersentuh dan mengalir air mata. Namun berbeza pula dengan satu majlis akad nikah ini di sebuah masjid di Shah Alam pada Jumaat lalu.

Seorang ibu, Zamara Buang tidak menyangka anak lelaki tungg4lnya Muhammad Aqil Aidil Ramli menangis sebelum datang memohon ampun setelah bergelar ‘suami orang’.

“Abang tetap anak mama, tetap buah hati pengarang jantvng mama..”

Menurut laporan mstar, wanita tersebut berkata anaknya yang berusia 23 tahun itu adalah kesayangan keluarga. Malah ketika majlis, dia duduk di atas kerusi roda disebabkan fakt0r kesihatan.

“Selepas selesai lafaz takl1k, anak saya tiba-tiba datang sujud cium kaki saya. Allahuakbar bukan setakat imam, tetamu lain pun terkejvt tengok,” kata ibu berusia 51 tahun itu.

Mana tidaknya, satu-satu anak lelakinya itu dikenali sebagai seorang yang ker4s hati dan berj1wa kent4l. Namun, Zamara tetap memujuk anaknya agar jangan bersedih.

“Saya pujuk sepatutnya dia perlu gembira hari tu sebab dah ada isteri yang sah. Lama juga dia menang1s, kira-kira 10 minit,” ujarnya.

Tambah Zamara, dia tidak lupa berpesan pada anaknya yang juga pengusaha kafe di Puchong itu agar menjaga isteri dengan sebaiknya selain mengelakkan pergadvhan dalam rumah tangga.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di @Kecoh Habis

Sumber : mStar Online (Iwan Shu-Aswad Shuaib) , Zamara Buang

PERHATIAN: Pihak KECOH HABIS tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak KECOH HABIS juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Be the first to comment on "Selalu Keras Hati Dan Kent4l, Ibu Terkejvt Anak Datang Sujud Civm Kaki Lepas Nikah"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*